Kamis, 10 Maret 2011

Aparat Camp @ Cipacet

Selasa, 09 Maret 2011

Hari yang cerah (sebenarnya sedikit mendung, hanya untuk meramaikan tulisan saja :D), selasa pagi dengan semangat saya menyiapkan barang-barang buat camp @ cipacet. Hanya sebuah penghibur di saat-saat kebetean selama liburan seminggu ini. Begitulahh.. 
Oia, sedikit penjelasan. Nama saya Imam Abdul Rahman . Masih seorang pelajar at XI grade Senior High School (buat yang ga ngerti : Kelas XI SMA). Disini saya punya sebuah komunitas dengan nama APARAT (Angkatan Pertama Ipa 4). Ya, itu nama angkatan untuk kelas saya di SMA.
Kembali kecerita, tentu saja dengan semangat tingkat tinggi, saya sudah siap sedia buat berangkatt. Dan..........

"imaammmm... bantuan ummi heula...." -__________-

(dan disana saya bantu ibu saya... NB: buat yang ga ngerti basa Sunda, silahkan cari sendiri artinya)
satu detik.. dua detik.. dan setengah jam kemudian, let's go kabur dari pekerjaan saya. :D
Ya, singkat cerita semua alat perlengkapan camping udah dibawa, dan saya berangkat menuju tempat ngumpul para peserta camping di rumah bung Yoseph.
 
Okk.. Berangkatt..!!
Dan satu hal yang menyebalkan, per jalanan ke tempat bung yoseph tadi butuh sedikit perjuangan mental. Tau kenapa? There's something yang membuat saya harus tahan menjadi artis. Tentu saja! Dandanan. Karena saya tidak punya tas yang SNPk (Standar Nasional Perkempingan), maka yang saya bawa hanya sebuah ransel biasa, diisi dengan barang-barang untuk camping, dari mulai baju ganti, alat makan, dan makanan-makanan berat. Tentu saja membuat kantong saya mengembang. waw...
Dan inilah yang terparah, karena tas yang tidak memadai, maka barang-barang besar yang menyebalkan harus saya bawa di luar tas, dan barang itu adalah....Sebuah katel dan Kompor gas!!!
Katel yang ditempelkan di belakang tas saya dengan benang kasur, dan kompor gas yang saya bungkus dengan kain sarung. Dan jadilah saya sebuah badut kota yang lucu. Atau lebih mirip seorang maling perabotan rumah tangga (karena membungkus kompor dengan sarung).
*foto tidak ditampilkan*
(boro-boro mmfoto, saya keur riweuh abis)
Okk.. Lanjut, pas diangkot, 2 orang anak kecil terus memperhatikan saya sambil berbisik-bisik, mungkin ini yang mereka bicarakan :
"Kak, itu maling naik angkot, sieun"
"Lain maling de, eta mah nu gelo, katel, kompor, di bawaan kabeh..."
Sudahlah, lupakan tentang badut kota, kembali ke diri sayah. 
Dan akhirnya saya telah sampai ke rumah yoseph. Disana ada 3 teman sayah, Yosep, Handi dan Ochol. Ketika saya masuk ke ruangan, sudah ketebak semua ekspresi mereka :
Tertawa!!
Haha.. ok, kembali dan lupakan dandanan sayah. Singkat cerita disana kami ngobrol buat persiapan camping dan menunggu teman-teman yang belum datang. Dan Karena lapar, (meski tadi pagi sudah makan) maka saya pun membeli seporsi kupat tahu untuk sedikit mengganjal perut saya yang sedang berdemo.
Dan..... bla.. bla.. bla (karena banyak hal yang tidak penting di sana, cerita di potong)
Akhirnya lengkap semua persiapan dan kami siap berangkat. Dari 13 orang cowo anak APARAT, yang benar-benar bisa ikut hanya 7 personil. And we're ready to go..!!


Kira-kira beginilah susunan personilnya :
(Versi Sayah)
Imam Abdul Rahman (saya) as penyedia kompor.
Handi Slamet Nugraha as penyedia tenda.
Yuda Pratama as penyedia makanan cemilan.
Yosep Indra Dimyati as Ketua Regu. (yang nantinya sebagai pembawa gas 3 kg)
Ari Rizqy Muslim as Penyedia gas, transport, dan sekaligus juru masak.
Muhammad Rizal Abdul Wahab as Penyedia permen karet.
Asep Kirman as penyedia alat-alat masak dan rencang sangu.

Dan Kami berangkat ke lokasi camping di CIPACET!! dengan mobilnya Ari, sebuah Kol Bak!!
Kol bak.. So Shining :)
beungeut di kolbak
Di perjalanan kami disuguhi pemandangan daerah genteng yang subhanalloh sekali (lebay mode : on). Dan tentu saja dihiasi dengan obrolan-obrolan gelo ala anak APARAT.
Dan.. di perjalanan yang cukup lama dan nanjak abis, akhirnya kami sampai di sebuah jalan setapak. Dari sini kami melanjutkan perjalanan tanpa bantuan mobil karena mobil ga masuk ke jalan ini (kecuali kalo mau tikusruk). Dan Hasilnya : CAPEE!! nenteng tas penuh barang bawaan berat dan sebuah kompor sampe tempat tujuan (dandanan saya kali ini seperti maling tv).
Dan............
Akhirnya.......
Setelah berbagai perjuangan....
Sampai juga di......

Tada..!!!
CIPACET!!

 Sungguh (aslina) terbayar semua perjuangan saya yang mati-matian ini sampe diomongin budak leutik dengan pemandangan yang edan sekali di cipacet. (mungkin foto disamping agak narsis) hehe..
Hijau..
Hijau.. 
Hijau..

Semuanya hijau disini..!! One word for this place : 
AMAZING!!!

Dan tentu saja bukan hanya itu... ada berbagai kejutan lain dalam kemasan (emangnya ale-ale?) hehe




Okk.. kita lanjutkan, karena cuaca sudah sedikit ceudeum dan mau hujan. Kami langsung memutuskan membangun tenda untuk tempat berteduh. 
Semua bekerja..!! Semangattt..!!
tenda-tenda
narsis heula
serius.. hmmptt :D
Dan setelah berbagai macam proses yang cukup memakan waktu dan pengorbanan (karena tangan saya berdarah saat memasang tenda). Finally... Jadilahhh.......
Sebuah tenda...!!
Dan ini dapur :D

Ok, jangan perhatikan sarung biru yang nyangkut diatas tenda, mungkin sedikit mengganggu pemandangan. (kalo boleh jujur : orang di depan tenda jauh lebih mengganggu :D)
Mungkin hasilnya tidak sempurna, tapi cukup baik buat kami yang baru kali ini memasang tenda.
Dan setelah semuanya siap dan terpasang, dan kami langsung menuju the best thing here. Yaitu sebuahhhh...
Sungaii..!!
Yap... Sungai!! inilah alasan mengapa kami memilih tempat ini untuk dijadikan tempat camping. Gambar di atas ASLI di ambil langsung dari CIPACET!! Keren ga tuh...??
Dilanjutkan saja.. karena badan kami sudah lengket dan tidak enak, maka yang kami pikirkan disana adalah... ayo nyeburrr...!! 
Dan akhirnya 6 personel nyebur semua kecuali Ari, katanya, "ngke weh urang mah isuk, milu nyebur, moal waka ayeuna mah".
And you know what?? air disana jernih sangat (katanya bisa diminum langsung) soalnya langsung mengalir dari gunung belum terkontaminasi apapun. Dan karena digunung, tentu saja, dingin tingkat tinggi, it just like an iced water. Tapi seger abis. (kalo digambarkan dengan lebay : dinginnya menyengat ke tulang-tulang), dan yang paling penting : Alami banget.

***
Karena tidak ada dokumentasi saat ngojay, kita langsung menuju saat setelah ngojay.
Handi setelah sholat
Badan semua sudah fresh, dan pastinya, otak, pikiran dan hati sudah sangat-sangat fresh. Pokoknya kasus badut tadi sudah terlupakan. (intinya : seger). Dan sudah masuk waktu sholat dzuhur.
Karena kawan-kawan saya sudah sholat mendahului saya, maka untuk dzuhur saya sholat berjama'ah bersama Handi. Dan yang keren lagi, ada sebuah sensasi tersendiri saat kita melaksanakan sholat di alam terbuka. Karena tidak dapat digambarkan, coba sendiri aja...!! intinya, enak banget lahh..



Suasana di dalam tenda

Dan, waktunya istirahat setelah berbagai aktifitas. Let's go ke tenda..!!
Sambil menghabiskan waktu (sebenarnya menunggu waktu makan) kami melanjutkan obrolan-obrolan geje didalam tenda. 
Suasana dalam tenda cukup panas karena ga ada ventilasi dan penuh dengan sesak, ayo berebut oksigen :D

Dan.... Tibalah saat yang ditunggu-tunggu..!! sekitar jam 14.30. Juru masak kita telas selesai membuat sebuah hidangan super lezat. Nasi liwet dan asin. Tradisional banget dan pas buat suasana dialam terbuka begini. Dan juga, lapar pastinya. Dan tanpa pikir panjang.. langsung santap..!!
*maaf sekali lagi tidak di dokumentasikan soalnya sibuk makan, mana inget*

Ok, ceritanya perut sudah kenyang, dan tutumbenan tidak terlihat perilaku suku bar bar diantara kami (maksudnya berebut paheula-heula nyiuk). Wahh.. pokoknya sempurna abis lah (mungkin ga layak disebut caamping, tapi pindah sare) haha~ :D

Setelah semua itu, tentu aja kami kembali nangkring di tenda dengan perut kenyang. 
"Sholat yu ah, geus ashar"
"Ngke heula wareg keneh"
"Ngke weh deukeut ka maghrib, meh maghrib isya teu wudlu deui, sieun wudlu peuting-peuting mah"
*itulah kira-kira obrolan bego kami*

Dan sekitar jam 5 kurang, akhirnya kami semua sholat, dan yang sekarang pastinya... bareng-bareng dong.
difoto dulu sebelum sholat dong.. :D

Ok, karena saya juru foto disana, jadi ga ikut ke foto buat momen seperti ini.. -____-
Yah tentunya sholat harus sampe diulang beberapa kali soalnya perilaku barudak yang konyol abis. Walaupun dengan susah payah nahan ketawa, akhirnya sesi sholat ashar beres juga. Dan, there's something. Ada satu hal lagi tantangan buat kita semua :
HARUS TAHAN AGAR GA KENTUT SAMPE ISYA..!!

Woww.. cukup berat. haha. Tapi inilah jalan yang harus kami tempuh, soalnya kalo kesungai lewat maghrib, pemandangan udah gelap abis dan tentunya bakalan bener-bener kerasa hal-hal mistis. Kebetulan juga letak cipacet ini ada ditengah-tengah perbukitan, dengan kata lain, tempat ini benar-benar terpencil dan dikelilingi bukit. Jauh dari hiruk pikuk cahaya. Otomatis : malem = gelap.
"urang hayang hitutt"
"he'euh sarua"
"buru isya lah, hayang gera-gera hitut"
*dan akhirnya niat buat isya pun agar bisa kentut (parah)*

Okk. singkat cerita, sholat isya sudah beres dan akhirnya kita semua melepaskan kentut kita satu-satu. Suasana diluar tenda gerimis, otomatis pada males buat keluar dari tenda. Suasana berubah mendadak dingin tingkat tinggi. Sarung pun jadi sasaran menghangatkan badan.
Sambil memanaskan larutan kacang ijo kita ngobrol-ngobrol di tenda sambil tiduran. And there's a problem. Pas saya pengen ngecek dapur soalnya pengen bikin kopi, something happen. Kompor mati..!! pas cek en ricek, ternyata gasnya habis. Wah, ntah kenapa, (analisis kami : kompor bocor) dan alhasil, kebingungan mendadak : kami makan ga bisa masak!! Dan yang paling memperparah keadaan, kayu bakar dibuang soalnya udah ada kompor.

miriss.. =D
God.. kita kebingungan makan pake apa... akhirnya mie-mie instan dibuka satu-satu, dan kita makan secara ditambul buat bareng-bareng.!! kenyang? ngga. Sengsara? Banget.
Haha. Dan kacang ijo yang setengah mateng itu, kita campur kopi, hasilnya, kopi rasa kacang ijo. Tapi yang satu ini enak. =D
Dan dimomen saat ini, akhirnya bar-barnya keluar lagi, alesannya : laper tingkat tinggi tanpa stok makanan, can u imagine it!!

Dan.. kita lewat cerita sengsara itu, akhirnya semua beres makan, masuk ke sesi yang paling seru dan pribadi. Curhat..!! Ya.. karena kita dialam bebas bareng-bareng, otomatis kekeluargaan bakal kebentuk sendiri. Disana hal-hal yang diomongin, pastinya mengenai kita bersama dan masalah-masalah di lingkungan sekitar. Karena malem-malem, segala suara diluar bikin kita ga karuan (soalnya takut ada apa-apa), semua udah siap bedog buat jaga-jaga. Tapi akhirnya.. semuanya mengantuk dan masuklah sesi terakhir buat hari selasa ini. Tidur.
*zzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz*


Rabu, 10 Maret 2011



Pagi yang cukup dingin, ato lebih tepat disebut subuh-subuh. Sekitar pukul 4 ato 5'an. Akhirnya semua personil bangun dengan face-face mereka yang ga karuan. Termasuk sayah, soalnya seringkali saya sendiri bangun malem-malem karena berbagai macam hal (namanya juga alam bebas).Terutama yang paling parah : dingin banget. Saya sendiri sudah ber "armor" lengkap. Jaket, kaos kaki, sarung dan kepala dibuntel baju. Semua perlengkapan itu justru tembus oleh hembusan angin dingin dari udara luar. Padahal kita di tenda dengan ventilasi yang sangat minim. Bahkan handi, bersin-bersin sampe ingusnya ga ketahan, akhirnya nyusutkeun ka koran.

Dengan memaksakan diri (karena kebelet), ochol dan handi keluar menembus udara dingin. Semntara saya, masih berhangat-hangat diri di dalam. Tapi, ke-2 teman saya tadi membuat sebuah api unggun. Hasilnya mereka berhasil menarik semua personel keluar termasuk saya.

udah pagi.. asri kembali
Dan singkat cerita kita sholat shubuh, kali ini imamnya si handi, karena dia sholatnya khusu, maka yang kali ini sekali jadi (sholat-sholat sebelumnya penuh heureuy dan ga khusyu). Dan akhirnya pagi menjelang, panon poe sudah menampakan dirinya kembali, sekarang cahaya udah keliatan lagi. Dan suasanapun kembali menjadi indah (soalnya ijo-ijonya udah keliatan lagi).

Di pagi yang indah dan lapar ini, saya dan ke-2 teman saya ikut ajakan yosep untuk mencari kembang sepatu yang masih nguncup. (katannya buat obat mata). Akhirnya kita ber 4 punya satu misi : dapet kembang sepatu!!.

Akhirnya team pencari kali ini berisikan : Imam, Handi, Asep dan tentunya yang berkepentingan Yosep.
Kami menyusuri tepian sungai untuk mencari kembang sepatu yang masih nguncup. Alhasil susah banget hingga misi berubah jadi foto-foto'an :
inilah team pencari

Tapi akhirnya kita dapet 2 kuncup apa yang kita inginkan.

Fwah, sampai sini, akhirnya semua petualangan disini berakhir, karena adanya insiden makanan, kita memutuskan untuk pulang lebih cepat. 
Saatnya beres-beres. =)
bakar sampah
bakar sampah
selesai :D

Dan semuanya udah beres, kami kemas-kemas barang dan bersiap buat pulang. Inilah foto-foto momen-momen sebelum pulang.
nampanan air dari langit
foto terakhir sebelum pulang

And.. Fanally... PUULLLAAAANNGG!! XD (baca : bisa makan)
muka laper semua

pengen liat foto lengkap, disini

Tidak ada komentar:

Posting Komentar